Enggak Pindah-pindah Masjid

 Alhamdulillah masih mendapati akhir-akhir Ramadhan, gimana Qiyamul Lailnya? Lancar kah. Kesini-kesini banyak orang yang menyempatkan waktunya untuk Qiyamul Lail. Beberapa orang menginap di Masjid, gak mau keluar-keluar, atau tidurnya pindah ke Masjid, supaya tidak terlewat saat sholat malam.

25 hari ini baru kesadar kalau saya nih bisa dikatakan nggak pernah pindah masjid, sholat fardhu, tarawih dan tengah malam. Hampir 95% waktu saya di Masjid ini, selain memang ada tugas, kayak tertambat aja di Masjid ini. Padahal awal puasa pengennya pindah-pindah tempat sholat supaya tahu banyak masjid.
****************

Masjid Jami Pati
Di akhir Mei kemarin saya tiba-tiba di tawari pekerjaan dari Perusahaan Distributor di Kudus Jawa Tengah. Selama ini apply aja lewat Jobstreet, baru 4 kali ada panggilan. Itupun pake macem-macem psikotest, interview dan gak jadi he he. Kalau yang ini sempet interview via telp, saya tanya juga tahu saya dari mana, dari internet Pak, beliau pun tahu pekerjaan terakhir saya. Hmmm ini sesuatu yang baru for me, siapakah yang mengarahkan ke nama saya…Allah. 

Saya pun diundang untuk interview lanjutan di Kudus, karena yang manggil ini niat dan terlihat beneran, ya saya datangi karena pengen tahu dan nyoba. Berangkat habis sholat Subuh, nyampe sana jam 11 siang. Interview langsung dengan 3 orang : Ibu yang nelp, Owner dan satu lagi saya belum tahu posisinya, tapi paling banyak nanya.

Saat sudah selesai, saya malah kecewa karena nggak bisa memberikan jawaban yang terbaik. Ada beberapa pertanyaan yang sulit saya jawab karena tidak ada pengalaman dan pengetahuan. Saat ditanya tentang planning, jawaban saya masih terkesan tradisional dan kurang modern. Wis gpp, lha wong nyoba aja. Pengene bisnis di tekuni dan di uleti lagi.

Minggu kemaren baper karena beberapa orang terdekat berangkat Umroh I’tikaf hingga Lebaran di sana, wuih pengennyaaa. Ada Om, Tante, Mbak dan Adik serta Takmir masjid yang selama ini mendampingi kami dan jadi tempat diskusi tim live streaming. Wis nabung nabung aja, ngamal, ibadah, banyak bantu orang, bantu umat, berharap balasan Allah dari arah yang gak di sangka-sangka.
************
Yuk gaes, kita persiapin diri di akhir Ramadhan, perbaiki, ketatkan, banyakkan, capekkan diri dalam ibadah. Kurangi hal-hal yang gak perlu dan berfaedah, banyak manfaat kurangi mudharat. Kurangi pegang handphone, banyakin ngaji, kurangi lihat tv, banyakin lihat kajian. Kurangi ngobrol, banyakin dzikir. Kurangi maen, banyakin di masjid.

Bukan sibuk mempersiapkan Syawal hingga melemahkan akhir Ramadhan. Jangan disia-sia kan 25 hari berpuasa dengan mengumbar hawa nafsu. Buktikan puasa Ramadhan kita dengan menjaga keinginan yang bukan kebutuhan yang bukan bernilai manfaat yang bukan bernilai ibadah.

0 comments:

Posting Komentar

Barusan Pulang

Friendship