Busy for Livestree

Udah 1/3 Ramadhan aja gaes, gimana nih puasanya? Kalau saya Ramadhan tahun ini sibuk banget dengan jadwal shoot tiap malam, seneng sih tapi gak bisa nyantai saat sholat maghrib, isya dan tarawih. Kami berlima gantian di tiap malam berdua untuk live streaming ceramah.

Tapi ya gitu yang paling sibuk tetep saya he he, ba’da maghrib saya nggak cepet-cepet pulang untuk makan. Ngapain? Nunggu agak sepi dulu, karena nyiapin (ngejip) tempat di depan mimbar dengan sajadah dan tripod. Tujuannya supaya posisi shoot itu tidak ada yang menempati.

Setelah itu, pulang, makan, ngobrol sama istri sebentar, total sekitar 15 menit, balik lagi ke masjid. Nyiapin dua HP, yang satu untuk mirroring infocus, satu lagi untuk live FB. Awal ramadhan kami pake satu HP seperti biasa, tapi hasil di infocus nggak bagus jika satu HP. Gambar pecah dan delay.

Setiba di Ramadhan 1439 H



Gimana sudah menjalani 4 hari Ramadhan, berat gaes? Yang udah biasa puasa sunnah, pasti nggak bermasalah. Tinggal ibadahnya di tambahin, amalnya di banyakin. Yang puasa sunnahnya bolong – bolong kelihatannya agak sedikit kesusahan.

Nah yang nggak pernah puasa sunnah, wihh sulit banget. Bangun sahur aja berat, mau makan males. Persis kayak anak kecil di paksa sahur, pengennya balik tidur. Hari pertama banyak yang gak sahur, gak Subuh, sholat wajibnya compang camping hihi.

Saya termasuk yang jarang banget puasa sunnah, tapi insyaAllah sedikit ilmu saya dapat apa dan mengapa harus puasa Ramadhan. So dengan ilmu itu bisa mengurangi rasa berat, kantuk dan malas. Dengan sedikit ilmu itu, jadi memaksa untuk menjalani puasa dan amal-amal yang mengiringinya.

Jadi Dokumentasi, sibuk nyuting dan foto

Sudah 2 bulan ini saya terbiasa nyuting kajian Ahad di Masjid GSI, hingga mendekati Ramadhan alhamdulillah bisa mengajak 3 pemuda yang tinggal di Perumahan ini. Sengaja memang saya ajak karena mengoperasikan live ini saya butuh yang pegang kamera live, dan pegang PC untuk mengendalikan tampilan live.

Saya juga butuh tukang foto untuk all day foto di beberapa titik dengan anggle yang sama. Sehingga pergerakan jumlah jamaah terlihat dari perbedaannya dari hari ke hari. Dari 4 orang tadi (termasuk saya) plannya adalah 2 orang live di depan mimbar, 2 orang keliling cari foto.

Cara saya menawari anak untuk gabung membutuhkan waktu yang cukup lama, karena memang saya mencari sendiri. Sebenarnya ada Remas / IPM namun beberapa kali saya ajak saling bantu tidak ada respon. Acara mereka pun sangat jarang, sehingga tidak tahu siapa personel dan aktivitasnya.

Barusan Pulang

Friendship