SUNG JOGSO

Kayak nama artis korea ya he he, sebenere itu singkatan dari Surabaya, Ungaran, Jogja dan Solo. Rute ‘liburan’ kami di awal tahun 2018. Karena di akhir tahun liburan tidak terlaksana karena ada nikahan tetangga sebelah rumah pas dan juga di lokasi SUNG JOGSO pasti rame bukan maen. Tundah!

Di Ungaran adalah lokasi kerja luar kota pertama saya. Mengunjungi teman lama sekalian order baju, teman saya ini sudah seperti distributor. Sekali ndatengin baju langsung 1000 pcs. Sebagai Reseller dan teman lama, sudah sepantasnya saya silaturahim kesana.

Ba’da maghrib kami check out dari Ungaran, rasa kantuk mendera hingga rasanya jalanan cukup gelap dan saya harus perlahan berkendara. Saya putuskan tidur sebentar, di depan Indomaret ha ha ngiklan. 2 jam gak kerasa pulas tertidur, sampe Indomaretnya tutup, sekitar 23.00an.


GPS kami mengarahkan lewat Boyolali, apakah di Ambarawa Magelang macet? Gpp lah pengen ngerasain juga. Ternyata malah di lewatkan jalur alternatif, kanan kiri sawah dan perkampungan kecil. Untungnya ada pickup yang bisa diikuti, merinding juga sih. Alhamdulillah sekitar 30 menit keluar juga di Klaten.

Di jogja saya tetep kerja di depan laptop, promo dan membuat penawaran. Wife banyak janjian dengan kawannya, karena semasa kuliah study di UGM. Saya sebenarnya gak banyak jalan, ketemu embak dan keponakan di rumah sudah cukup nyaman. Kadang hanya ngantar mereka ke sekolah dan membeli makan.
Yang bikin gak sreg adalah embak saya kurang tegas dalam masalah sholat ke anaknya, jika tidak dipaksa mereka enggak sholat. Khususnya anak pertama yang baru menginjak kuliah, haruse umur segitu sudah paham dengan kewajiban sholat. Ilmu agamanya hanya di dapat dari acara Islam itu Indah Trans Tv, dan mungkin sharing WA, yang gak tahu juga di baca, bisa jadi gak paham.
Sehingga tiap saya pulang subuh dari masjid, baru membangunkan mereka untuk sholat. Gitu aja masih lihat HP, ngobrol sama ibunya, gitu ibunya ya gak minta dia segera sholat, malah nanggapi ngobrol hadeuuh... jadi curiga, kalau di luar rumkah sholat yang lain apakah di lakukan, atau hanya sesekali kalau diajak teman...semoga tidak.

Kurang sreg yang kedua adalah anaknya yang kedua, perempuan kelas 6 SD. Jarang bicara, jarang ikut ibunya, sering main sama temannya dan pegang hp seharian. Apa aja ya aktivitas di HP, sampe gak bisa lepas. Di antar sekolah, di jemput, jalan-jalan, saat makan, di tempat wisata, gak lepas mata dari layar hp. Sedih melihat pemandangan ini, apa manfaatnya bagi orang lain. Semoga besarmu jadi lebih baik nak...

Berlanjut di minggu depan yak...

0 comments:

Posting Komentar

Barusan Pulang

Friendship