Always Positif (Ust. Yusuf Mansur)


Seperti yang pernah saya katakan di post sebelumnnya, bahwa di bulan Desember ini adalah periode terlama saya berada di Kantor Pusat (HO) Jakarta. Sabtu dan Minggu libur, kalo di kost aja - cukup membosankan. Kalaupun mau lihat film di laptop, palingan 2 jam aja. Hari Minggu tanggal 22/12 pagi belum ada rencana - galau, cek TL twitter aja ah - geser geser geser... eh di twit @masmono ada info kajian islam bulanan Ustad Yusuf Mansur di Masjid Istiqlal.

Istiqlal Kelihatan
Wah semangat 45 nih walaupun hujan rintik rintik secara Ustadnya kondang.... dan ke Istiqlal baru 2 kali - sekalian ke Monas. Searching sebentar cara ke Istiqlal, gotchah! dapat. Karena kost saya di Bintaro, naik 74 ke Blok M trus Busway ke Kota, turun halte Monas - jalan deh. Lewat Monas buat poto poto dulu hihi, trus jalan lewat stasiun gambir dan jalan agak lama - masuk deh ke Istiqlal, capek Brooo. 

Lumayan rame yang dateng, tapi nggak penuh. Sholat Dhuha dulu, dan cari tempat yang cozy (emang ngafe?) buat ndegerin ceramah. Atur napas dulu, karena masih partai tambahan. 

Karena saya orangnya pelupa tapi tak sama, jadinya saya merekam kajian ini. Dan saya share ke teman-teman baru awalnya saja, kapan lagi akan saya post lanjutannya... okey. -dibawah ini adalah kata-kata Ust. Yusuf Mansur- 

Mengganti Template Blog


Sebagai seorang blogger yang ordinarily atau biasa biasa aja, nama saya cukup dikenal oleh teman-teman, bawahan maupun atasan. Karena dulu setiap update post saya selalu mengirimkan ke mereka, awalnya pengen eksis, kedua jadi ingin tulisan saya memberikan inspirasi.....ceileh.... minimal informasi lha ya (dari sudut pandang saya). Belajar otodidak membuat blog saya jadi agak lama berkembang,  hanya berbekal suka nulis dan ingin menjaga passion itu yang membuat Blog Sing Biasane tetap bertahan.

Once upon time at Jakarta, baru minggu kemarin sih – atasan saya minta di ajarin cara mengganti template. Setelah wawancara sebentar, saya lho yang mewancarai atasan – pengen tahu pengetahuannya tentang Blog. Ternyata beliau sudah mampu membuat dan mengedit Blog, jadinya saya nggak terlalu repot ngajari. Apalagi posisi kita berjauhan, saya di Pekanbaru – beliau di Jakarta.

Radio Jakarta


Sejak bulan April kemaren frekuensi saya ke Kantor Pusat (HO) jadi lebih sering, sekali ke Jakarta bisa seminggu. Senin sampai Jumat kerja, Sabtu jalan jalan, hari Minggu pagi balik ke Pekanbaru. Kadang juga dua minggu, dan bulan Desember ini bakalan pecah rekor – tunggu aja pasti saya posting. Di kantor pusat beda dengan di Pabrik, 90% kerja dengan komputer seharian. Jadi untuk menjaga fokus dan menghibur diri mereka mendengarkan musik atau lagu.

Nah disitu saya dikenalin dengan radio, karena banyak orang yang menghibur diri dengan mendengarkan radio. Karena radio lebih variatif, informatif dan tak terduga, radio pertama yang dikenalin adalah Gen FM. Kalau pagi jam 6 – 10 Sarapan Seru yang besut penyiar kocak Kemal dan TJ. Programnya lucu lucu, ada ‘Salah Sambung’, ‘Wagimin’, ‘Kuis kuis kocak’ dll, terhibur bener deh, lagu lagunya pun update dan yang enak. Senin sampe Jumat deh, musti nyempetin ndegerin mereka.

Kalau ndegerin full kelihatannya nggak mungkin, kan ntar kalau di panggil atasan atau teman malah nggak denger.  Beberapa minggu saya baru nyadar kenapa kok mulainya pagi banget, hmmm ini pasti untuk menemani para pekerja yang berangkat pagi dan yang terjebak kemacetan Jakarta. 

Rakit Semut Api


Setiap pagi sebelum memulai pekerjaan, di pabrik saya atau mungkin di tempat anda – ada Briefing awal kerja (BAK) di tiap Departemen. Namun jika hari senin BAK dilakukan bersama-sama, all departemen bergabung. Dimulai dengan doa dan membaca cerita dari salah satu perwakilan departemen, judul yang dibacakan saat itu adalah Merpati dan Semut.

Singkat cerita  ada seekor semut mengambang diatas air (sungai), dia kesulitan untuk mengendalikan diri dan hampir tenggelam. Merpati yang kebetulan melihat hendak menolongnya, namun apa dinyanan merpati itu malah menenggelamkan semut. Tragis ya he he. Seperti biasa pembaca cerita akan menunjuk temannya untuk memberikan tanggapan atau insight, dan seperti biasa pula insightnya normatif – tidak informatif maupun inspiratif.

Setelah orang kedua melakukan hal yang sama, saya memberanikan diri untuk memberikan insight. Saat cerita dibacakan, sebenarnya saya terpikir semut yang bisa berjalan di sungai/ air. Langsung deh browsing, jadi telingan mendengar cerita namun nggak masuk ke otak. Nah hasil baca-baca singkat itulah yang saya jadikan insight, yaitu tentang ‘rakit semut api’.

Naik KRL - Ini yang Pertama


Pengalaman baru aku coba lagi saat di Jakarta periode kemaren, ada panggilan di tanggal 26 Nov – 3 Des. Nah di hari Sabtu 30/11 berencana untuk maen ke salah satu temen di daerah Bojong Gede, udah masuk Bogor nih. Kali ini saya mencoba transportasi KRL/ Communterline, karena nggak tahu sama sekali – naluri normal manusia adalah mencari tahu. Bertanya jelas jadi pilihan pertama, setelah itu searching di internet. Sipp udah dapat, siap berangkat.....

Sabtu pagi udah berdandan, dompet diisi penuh, kacamata dibersihin, perbekalan udah masuk tas, okehhh langsung......... eh bajunya lupa. Dari kost seperti biasa metromini andalan ‘74’, turun station Kebayoran. Beli tiket pake antri dikit, wah tiketnya pake kartu ATM – seperti yang diberitakan di tv enntuh. Lha kok 10rebu bang, tanyaku dalam hati? Kata Chandra ke Bogor Cuma 5rebu, iyalah gpp – masih belajar ini.Sambil nunggu kereta, baca baca buku dulu ah.

Barusan Pulang

Friendship