Ke Jogjah aku Kembali


 Hei hei jumpa lagi, hari ini kita lanjutin weekend saya di Jogja. Yang belum baca cerita sebelumnya, mundur sebentar ya – baca yang ini. Kalau males baca yang sebelumnya juga gak apa apa, gak nyambung banget kok. Yuk kita mulai

Pagi hari mbak saya nunjukin bisnis sampingannya buat tas, karena saya tertarik – nah diajarin deh caranya dan diberi pula - banyak sample dan kain. Setelah itu beli oleh-oleh coklat ‘Monggo’ di Kotagede, lanjut ke Malioboro – langsung ke tujuan
pasar Beringharjo : belli batik, yang murah aja. Minimal nambah koleksi untuk ganti yang lama he he.

Karena hujan – tertahan  di Mall Malioboro, pas rintik-rintik langsung terjang. Nyampe rumah gak lama, berangkat lagi ke stasiun Lempunyangan. Nukerin print out tiket dan sleppp langsung masuk dan menunggu. Sedikit salam-salaman dengan mbakyu, dan kita pun berpisah.

di Jekadah ku Teraniaya?


Awal bulan ini (April), saya ada acara di Kantor Pusat Jakarta. Rencana awal 2 minggu, tapi ternyata 13 hari…jiahhh sama aja kale. Langsung kepikiran harus ke Jawa nih, emang Jakarta posisinya dimana zal? Ehmm….ke wilayah suku Jawa hi hi. Karena Surabaya (Kampung Halaman) terlalu jauh, pilih opsi ke dua : Jogjah!. Ada mbakyu saya disana atau kakak pertama (saya punya 2 mbakyu).

Sekarang naik apa? Kereta api ternyata nggak jodoh, dari full booked dan jadwal yang nggak mungkin. Pilih opsi kedua (lagi):  Bis, oke oke lah – harga hampir sama dan waktu keberangkatan bisa di atur. Hari Jumat telah tiba dan sorepun menjelma, saatnya berangkat menuju terminal lebak bulus. Namun tidak dinyana saya sangat tidak beruntung dan males banget kalo inget inget hari itu. 

Jadinya saya enggak menceritakan detail, khususnya saat datang di terminal ketemu calo, dapet bis gak sesuai keinginan, harga yang mahal, di oper bisa biasa di Kartosuro dan perjalanan ke Jakarta - Jogja yang biasanya ditempuh 12 jam – saya menjalaninya hingga 24 jam. Sebel banget pokoknya dan merasa teraniaya saat itu.

Mau Rumah Gratis?

Aduhhh duh duh… masih belum terbiasa dengan kegiatan tidak rutin dan tetep nulis 3 kali seminggu. Untung LBI udah selesai, bisa melorot peringkat kalo gak posting gini. Kebetulan saya ada di Jakarta minggu kemarin dan minggu ini. Karena beda rutinitas, waktu nulis jadi sulit dicari atau lebih tepatnya malas mencari waktu nulis. *ciri orang merugi… hi hi hi.”



“Jangan menunggu waktu luang, tapi luangkan waktu”

Diawal awal minggu kemaren, ada status BBM yang nulis begini “Mau dapet rumah gratis, yang PM aja yang akan saya jelaskan”. Iseng iseng saya PING! Aja… di awali dengan pertanyaan bla bla…. Saya jawab ble ble. Sebenarnya saya tahu arahnya, karena bagus – saya ikutin aja.

Ternyata bagus juga, nggak terkesan menggurui – tapi lebih mengingatkan dan mengajak ke kebaikan pastinya. Terakhir saya senang dapat pemahaman baru dan gak sabar untuk mencoba. Mau tahu…mau tahu

Retaliation


Wah senin gak posting hi hi hi…., sekarang udah Kamis aja. Lagi galau nih, pengen bekerja, berkarier atau berbisnis. Konflik batin meningggi di 2 bulan ini lah, dan memuncak di 2 minggu ini, mengklimaks di 2 hari in …. halah. Senin buat SIM, dengan hasil ‘tidak lulus’ ujian praktek. Selasa berangkat ke Jakarta dan ‘nganggur di HO, sampai malam capek – tinggal tidur. Tiba tiba pagi ini Kamis, jadwalnya posting movie review. Oke oke doesn’t matter, saya ada stock film kok.

Minggu lalu istri saya ngajak nonton film 3D, pengen banget dia – kebetulan yang tersedia cuma 1 >> ‘G.I.Joe – Retalation’. Info buat pengunjung Blog Sing Biasane, cukup Rp. 30rebu di hari biasa bisa nonton di salah satu bioskop di Pekanbaru. Yuk yuk kita mulai… sebelumnya saya tanya, udah pada nonton GI.Joe yang pertama? Ceritanya nyambung dikit sih, pemerannya juga hampir separuh yang sama. Ditambah kehadiran Dwayne Johnson ‘The Rock’ (Road Block) dan Bruce Willis (Joe), lumayan nambah bobot  film ini.

Barusan Pulang

Friendship