Angkat tangan kanan katakan saya!

Itu adalah seruan fasilitator UTHB untuk menyemangati dan membangkitkan komitmen peserta. Sudah 2 kali saya ikut pembelajaran praktis UTHB (yang pertama saya posting di Fisikku Dikuras), tapi waow masih terasa dahsyat!. Banyak materi-materi yang disampaikan untuk kedua kali dan jadi lebih mengerti. 

Paling suka dengan keceriaan di UTHB, apa itu? Senam!, iya bener…..senam. Jadi peraturan di UTHB, waktu masuk ruangan harus dengan berlari dan langsung dilanjutkan dengan senam bersama – ceria banget deh pokoke. Baidewe isi materinya mantep-mantep dan disampaikan dengan cara yang oke punya. 

Kali ini saya mau sharing mengenai gambar ini

Tahu gak maksudnya? Gini ceritanya, waktu hidup kita pasti akan terbagi 3 masa: masa lalu, masa kini dan masa datang. Masa lalu adalah masa yang telah kita lewati, walaupun baru melewatinya 1 detik – tetap dikatakan masa lalu. Masa lalu berisi hal-hal atau aktivitas yang telah kita pilih dan jalani, hasilnya yang  anda rasakan sekarang ini.

Gimana sudah terasa……… ya, coba rasakan pakaian yang anda kenakan, perhatikan gadget yang anda pegang, periksa isi dompet anda. Nah! Itulah hasil pilihan anda di masa lalu, hasil kerja anda di masa lalu, aktivitas anda di masa lalu. Anda telah berbuat baik, atau berbuat buruk, akan tercermin di keadaan sekarang ini.

Yoi, Memang Berat


Iya bener ini minggu yang berat, Cuma gak seberat di bulan Agustus yang saya posting di Fisikku Dikuras karena ada happy ending cos saat itu saya ikutan UTHB – sebuah pembelajaran yang dahsyat..  Kali ini situasinya beda, istri saya ke Dumai (+ 6 jam dari Pekanbaru) selama seminggu. Jadinya saya sendirian di rumah. Lha terus… apa nih yang berat??

Yang berat pastinya dipikul, dijinjing bisa lebih ringan, tapi kalo sama-sama berat mending dipaketin aja lah…tul nggak? Makan….makan sendiri, minum…..minum sendiri, tidur….aku sendiri  nyuci baju …..di londri…. He he. Halah malah nyanyi….lagunya lebay dan jadul pula. Tapi bener-bener berat men, nyok abang ceritain dibawah ini.

Minggu sore setelah istri saya berangkat, di mulailah tantangannya…. Tidur gak nyenyak cos mikirin londri yang harus di packing/ diplastikin + dianter lagi malamnya. Makan malam aja baru bisa di jam 21.00 hufss keren hari ini…ujarku. Senin pagi gak ada sarapan \, oke doesn’t matter langsung berangkat.

Pulang kerja langsung berjibaku dengan bersih-bersih dan rapi-rapi rumah, habis sholat maghrib -  mulai lagi ngatur londrian (bisnis kecil-kecilan kami). Milah-milah hasil setrikaan, mlastikin, buat nota dan anterin, karyawan londri hanya bertugas mencuci, jemur, setrika dan melipat….proses selain itu biasanya yang kerjain istri saya dari siang hari – jadi pas sore saya dateng kerja bisa istirahat dulu. Malam hari saya bisa nganterin tuh londrian, dan proses tadi bisa berlangsung 3 jam loh…kebayangkan capeknya.

Belum lagi kalo ada yang minta diambil cuciannya, waduhhh… tapi harus tetap dijalanin cos gak mau banget kalo pelanggan jadi kecewa. Hari Rabu malam saya ada jadwal liqo/ ngaji, jam 20 kurang harusnya sudah berangkat ke lokasi. Tapi ini saya berangkat ke warung nasi goreng, laperr… seharian kerja terus. 

Barusan Pulang

Friendship